Friday, December 31, 2010

Lagi Cerita Mengenai Kuda



Pada permulaan bicara agungnya, dinyatakan tentang kuda. Spesifiknya kepada kuda perang, pada zaman dahulu kala. Yang mana apabila kita berbicara mengenai kuda perang ini, yang tergambar di akal dan fikiran kita adalah kekuatannya. Kekuatan yang mampu untuk mengikut tuannya berperang tanpa henti selama berjam-jam, berhari-hari, berbulan-bulan malah berminggu-minggu. Kekuatan yang tiada bandingannya ditokok pula dengan kelicinan sang manusia memberi arahan supaya si kuda mendengar kata, ape yang perlu dilakukan, lari ke mana, perlahan, laju, tanpa melihat kiri dan kanan, hanya fokus ke hadapan, meletak kepercayaan sepenuhnya kepada sang manusia yang menunggang, tentang ke mana hala tujunya tanpa banyak berkerenah mahupun bersandiwara….



Berlari dengan ter enggah-enggah. Pabila berlarinya kuda ini akan terlihat kesungguhannya, denga bunyi dengusan yang bersungguh-sungguh, jelas didengari telinga sang manusia, akan bunyi yang menampakkan keletihan yang teramat, namun gagah diteruskan juga, demi menurut kata-kata sang manusia, agar terus berlari untuk sampai ke destinasi, agar sampai ke tempat musuh, agar dapat melanggari musuh, menjatuhkan musuh, dan seterusnya menang, tanpa memikirkan tusukan-tusukan yang bakal diterima, dari kilauan para lembing dan pedang, yang menanti untuk menerosok ke dada sang kuda, semata-mata, sasaran mereka, sang manusia….

Gagah nya larian sang kuda ini, sehingga apabila sedang berlari, kakinya yang diselangi ladam, menapak ke atas batu-batuan di sepanjang jalan, kuatnya sehingga menghasilkan satu geseran yang padu lagi bertenaga, antara batu dan ladamnya, sehingga terbitnya percikan-percikan api, sehunggakan yang malam seolah-olah bertukar menjadi siang, akibat drpd percikan cahaya api, dari lambakan kuda-kuda perang yang bergerak secara berjemaah bersama-sama menuju ke tempat lawan ataupun pulang menyambut kemenagan. Maka dari satu sudut yang jauh, kelihatannya, seakan-akan kumpulan kuda perang yang berlari padu itu adalah di siang hari, namun hanya sekitar mereka sahaja, umpama siang itu memilih sasaran, untuk menampakkan dirinya, mengiringi….



Lalu menyerang pula dengan secara tiba-tiba…pada waktu yang tidak dijangka oleh musuh, ketika mana mereka semua sedang lena dibuai mimpi, langsung tidak sedarkan diri, berisitirehat panjang dari kepenatan keseronokan malam…namun ketika itu, bertaburan lah mereka bertempiaran lari di keheningan pagi apabila manusia-manusia yang bersama dengan kuda-kuda tadi, dating menyerang, menjadikan yang gelap dikawasan itu bertukar menjadi terang, dengan cahaya matahari yang menaik, dan dengan cahaya kebenaran, yang membawa kepada kemenangan dalam kalangan mereka yang awal bersedia…

Dan ketika siang hari pula, seakan-akan bertukar menjadi malam. Kerana cahaya mentari yang dihalangi debu-debu yang berterbangan, dek kerana larian gagah para kuda juga…pabila berlarinya kuda-kuda itu, debu-debu dari bawah berterbangan dengan banyak sekali, menukarkan situasi yang tadi, seolah-olah malam pula yang memilih lokasi, utnutk menunjukkan dirinya….betapa gagahnya larian si kuda, demi membawa cita-cita sang manusia, agenda yang dicipta mahupun terbina, yang mana apabila benar maka beruntunglah, dan yang mana apabila mungkar maka merugikanlah…




Di saat kecelaruan itu, dengan ketidak jelasan hati dan penglihatan, ketika musuh mereka berada dalam tekanan…mereka menyerbu ke arah musuh mereka, yang tidak jelas hala tujuan, tidak kenal sebab perjuangan, tidak sedar kebatilan, yang mereka agung-agungkan…sehingga para pasukan penggempur berkuda ini, dengan ketangkasan si kuda, sampailah mereka ditengah-tengah kerumunan musuh mereka…di tengah-tengah kebatilan yang berlaku, kekufuran yang bermaharajalela, lalu mereka gempurkan, keberhasilan yang tercipta dari kesungguhan dan kesabaran, dalam mengatur strategi secara ber peringkat-peringkat, dengan bantuan si kuda…

Dan ayat agung yang seterusnya dalam kisah ini ialah, “sesungguhnya, manusia itu sangat ingkar tidak berteima kasih kepada Tuhannya”…


Setelah kisah-kisah tentang kehebatan si kuda di sebentar tadi, disimpulkan pula dengan satu ayat yang sangat menjentikkan hati, tentang sang manusia, tentang kita, yang tidak berterima kasih dengan-Nya…yang ingkar dengan segala perintahnya…yang tidak mahu mengikut segala petunjuk yang telah diberikan-Nya…maka zalimlah kita…]


Siapakah kita??? Untuk tidak mengikut perintahnya, untuk tidak mengikut petunjuknya, sebaliknya menginkari pula segala perintah-Nya…

SEDANGKAN!!!!

Sang kuda….yang hebat itu tadi, yang gagah itu tadi, yang bersungguh-sungguh itu tadi, tetap boleh berlari, bergerak, dengan mengikut arahan tuan nya…tidak sesekali pun ingkar…walaupun mereka mempunyai kekuatan yang hebat…yang mampu menggegar bumi, yang mampu menukar dari siang menjadi malam, dari malam menjadi siang…TETAP, patuh dengan arahan yang diberikan…


Adakah lebih hina kah kita berbanding sang kuda yang hanyalah dari golongan haiwan itu???hinakah kita berbanding haiwan???
Lalu disambung lagi kisah agunug ini dengan baris2 yang seterusnya…

dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan (sendiri) keingkarannya,
dan sesungguhnya dia sangat bakhil karena cintanya kepada harta.
Maka apakah dia tidak mengetahui apabila dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur,
dan dilahirkan apa yang ada di dalam dada,
sesungguhnya Tuhan mereka pada hari itu Maha Mengetahui keadaan mereka.

Kisah agung ini sebenarnya diambil dari kitab agung Allah, Al-Qur’an…dari surah Al-aa’diyat…yang cukup baik bagi pandangan penulis untuk kita hayati demi memuhasabah kembali diri kita demi mengkaji sejauh mana ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T….



Moga bermanfaat…

pendi.power@gmail.com
rajadankuda.blogspot.com
=]

No comments:

Post a Comment

Post a Comment